ان الله يحب ان تؤتى رخصه. إنَّ اللهَ يُحبُّ أن تُؤتَى رُخَصُه ، كما يُحبُّ أن تُؤتَى عزائمُه موضوع متميز

Riwayat Muslim 1116 Daripada Ibn Abbas R Mereka berpandangan siapa yang ada kekuatan silakan berpuasa, dan itu adalah kebaikan
Terdapat keadaan di mana rukhsah itu hukumnya wajib, seperti mengucapkan kata-kata kufur untuk mengelakkan daripada ancaman nyawa, dan memakan daging babi dalam keadaan terdesak seperti kebuluran Kemudian baginda meminta air lalu dibawakan air ke hadapan baginda sehingga dapat dilihat oleh orang ramai, lalu baginda berbuka puasa sehingga baginda sampai ke Mekah

طباعة فتوى

Tsabit melalui hadith bahawa Nabi SAW tidak diberi pilihan antara dua perkara, melainkan Baginda akan memilih yang lebih ringan antara keduanya.

Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan
Dan Engkaulah yang menjadikan perkara yang sukar itu jika Kamu kehendaki dengan kemudahan
شرح حديث إن الله يحب أن تؤتى رخصه : الحمد لله
Sebahagian kami berpuasa dan sebahagian lain berbuka
معنى حديث : إن الله يحب أن تؤتى رخصه ... الحديث
Jika bertujuan untuk perkara yang melibatkan maslahah seperti peperangan dan misi kemanusiaan dan dakwah, lalu bertemu dengan kepayahan akibat puasa, maka lebih afdal baginya untuk berbuka agar dia mendapat tenaga dan kekuatan bagi menyelesaikan misi yang dihajatkan
Azimah merangkumi setiap mukallaf, manakala rukhsah hanya untuk sebahagian sahaja Dalilnya ialah hadith yang diriwayatkan oleh Jabir R
Soalan Sewaktu saya bermusafir ketika berpuasa, manakah yang lebih utama, teruskan berpuasa atau mengambil rukhsah berbuka? Barangsiapa yang mahu maka dia berbuka, dan barangsiapa yang mahu dia berbuka Sebelum membahaskan isu ini dengan lebih lanjut, perlu dijelaskan terlebih dahulu definisi bagi kedua-dua istilah yang ingin dibahaskan: Rukhsah bermaksud suatu ketetapan hukum yang disyariatkan disebabkan satu keuzuran dan kesusahan

* شرح حديث أن الله يحب أن تؤتى رخصه *

Inilah pandangan yang disebut oleh Syeikh al-Mahalli.

30
ان الله يحب ان تؤتى رخصه كما تؤتى عزائمه اسلام ويب
Secara umumnya, manakah yang lebih utama, mengambil rukhsah atau terus dengan hukum asal azimah? Abdul Karim al-Namlah telah menyenaraikan hujah-hujah bagi pandangan yang mengutamakan azimah dan yang mengutamakan rukhsah: Azimah lebih utama:• Hal ini berdasarkan beberapa hadith Baginda SAW, antaranya riwayat daripada Al-Aswad, bahawa Saidatina Aisyah R
كيف تستعد صحياً لشهر رمضان ؟
Ini kerana tidak sah mendekatkan diri kepada Allah dengan cara yang masyaqqah kerana mendekatkan diri kepada Allah semuanya bentuk memuliakan dan mengagungkan Tuhan
إن الله يحب أن أن تؤتى رخصه هل هو حديث يثبت عن النبي عليه السلام
Begitu juga bagi musafir yang tidak mengalami kepenatan dan mampu untuk meneruskan puasa, maka adalah lebih afdhal baginya untuk terus berpuasa dan tidak mengambil rukhsah berbuka
Hadith ini dinilai baik oleh Imam al-Munziri dan Imam Ibn Hajar al-Haithami Kemudian Baginda diberitahu bahawa sebahagian sahabat Baginda terus berpuasa, maka Baginda bersabda: Mereka itu orang yang ingkar, mereka itu orang yang ingkar
Diberitakan kepada Nabi SAW bahawa ada yang sudah tidak larat untuk berpuasa, dan mereka melihat kepada Baginda sama ada Baginda masih berpuasa atau berbuka Hadith ini dinilai sahih oleh Imam al-Suyuti dan Syeikh Ahmad Syakir

أشطاري 24

Kami juga tegaskan bahawa bagi sesiapa yang mampu berpuasa, maka hendaklah dia meneruskan puasa, dan jika dia mengambil rukhsah untuk berbuka, maka ia sebenarnya menyalahi hukum yang lebih utama khilaf al-aula.

إن الله يحب أن أن تؤتى رخصه هل هو حديث يثبت عن النبي عليه السلام
Akhir kalam, kami nukilkan pandangan Imam al-Izz bin Abd al-Salam yang berkata: Jika bertaut dua perbuatan dalam kemuliaan, salah satunya masyaqqah, maka kedua-duanya sama pada pahala kerana kesamaan keduanya pada kesemua kedudukannya
كيف تستعد صحياً لشهر رمضان ؟
Boleh jadi suatu perkara itu merupakan satu kesulitan ke atas Zaid, namun ia tidak menjadi masalah ke atas Umar, maka dalam hal ini adalah lebih utama ke atas Zaid untuk mengambil rukhsah, dan lebih utama ke atas Umar untuk kekal dengan hukum azimah
ان الله يحب ان تؤتى رخصه كما تؤتى عزائمه اسلام ويب
Ia merupakan perkara yang bersifat subjektif dan relatif, serta berbeza-beza timbangannya menurut satu individu dengan individu yang lain